Jun 19, 2018

[ HANNAN ‘18 ]




KAHERAH | Pada 16 Jun 2018 bersamaan 2 Syawal 1439h Badan Kebajikan Mahasiswa/I Islam Pahang dengan kerjasama Pejabat Atase Pendidikan Pahang telah mengadakan satu majlis untuk anak-anak Pahang di Mesir bersempena dengan hari raya Aidifitri yang diberi nama HANNAN ‘18.

HANNAN ‘18 yang diadakan di Kompleks Indera Mahkota, Hayyu Asyir telah dihadiri oleh anak-anak Pahang dari pelbagai bidang pengajian dari 11 pagi hingga 3 petang. Majlis juga dimeriahkan dengan aktiviti cabutan bertuah, tayangan video, teka emoji, kuiz Aidilfitri, ucapan dan permintaan lagu dari pengunjung. Tidak lupa juga dengan celoteh ‘deejay’ yang tidak kering gusi.

Ucapan terima kasih kepada dif-dif jemputan yang turut menyerikan majlis pada sebelah malam yang terdiri daripada TYT Mohd Haniff bin Abd Rahman, Duta Besar Malaysia ke Republik Arab Mesir bersama pegawai-pegawai Kedutaan Besar Malaysia Kaherah (KBMK) , Education Malaysia Egypt (EME) dan wakil persatuan pelajar di Mesir. Kehadiran ini mengungkapkan 1001 makna buat tuan rumah.

Semoga dengan penganjuran HANNAN ‘18 ini dapat mengeratkan lagi hubungan di antara anak-anak Pahang.

“Tarbiah Dihayati, Kemenangan Dirasai”
“Belajar dan Beramal”
“Memurnikan Pemikiran, Melestarikan Kesatuan”

#GengRayaMesir
#BKMIPKeluargaKita

Mar 16, 2018

KE ARAH MAHASISWA PROFESIONAL


Badan Kebajikan Mahasiswa/i Islam Pahang merupakan sebuah persatuan yang telah mencecah separuh abad yang menaungi anak-anak Pahang di bumi Mesir. Pelbagai daya usaha telah diambil oleh pimpinan dari masa ke masa untuk menambahbaik persatuan ini.
BKMIP bukanlah semata sebuah organisasi yang ingin melahirkan lebai-lebai dan imam-imam, malah misinya jauh terkehadapan daripada itu. Seiring kerancakan ekonomi dan kecanggihan teknologi, mahasiswa-mahasiswi yang belajar di Ardul Kinanah ini juga terpaksa menapak serentak dengan kepesatan yang ada bagi menyesuaikan diri ketika pulang ke Malaysia kelak.
Persatuan merupakan medium yang terbaik buat para mahasiswa mengasah bakat yang ada pada diri selain menawarkan latihan pengurusan organisasi dan masyarakat kepada ahlinya. Hal demikian bertujuan bagi  melahirkan generasi yang profesional dalam pelbagai aspek.
Menelusuri sejarah baginda Nabi Muhammad sallahualaihiwasallam, kita akan melihat baginda bukan sahaja merupakan seorang daie yang menyeru manusia dari lembah kejahilan kepada nur kebenaran, malah baginda juga merupakan seorang pentadbir terbaik bagi sebuah kerajaan Islam yang pertama. Begitu juga para sahabat baginda.
Hal ini bukan sahaja telah diakui oleh umat Islam, malah pengkaji Barat juga turut membenarkannya. George Bernard Shaw seorang penulis skrip drama berbangsa Irish yang mendapat hadiah Nobel Kesusteraan tahun 1925 dalam bukunya, The Genuine Islam menyatakan bahawa beliau amat menyanjungi ajaran yang dibawa oleh Muhammad kerana kehebatan dan potensi yang ada padanya.
Beliau menegaskan, “Ia adalah satu-satunya agama pada pandangan saya mempunyai kemampuan supaya disesuaikan dengan perubahan-perubahan yang sering berlaku dalam hidup, justeru menjadikannya menonjol pada setiap zaman. Saya telah mengkaji mengenainya iaitu lelaki yang hebat itu (Nabi Muhammad) dan pada pandangan saya beliau bukan anti Nabi Isa sebaliknya, beliau patut digelar sebagai Penyelamat bagi Manusia”.
Dalam Al-Quran juga ada menyebutkan,
ولقد ءاتينا داود منّا فضلا يا جبال أوبي معه والطير وألنّا له الحديد (10) أن اعمل سابغات وقدر قي السرد واعملوا صالحا إني بما تعملون بصير (11)

Maksudnya : Dan sesungguhnya kami telah berikan kepada Daud kurnia dari Kami. (Kami berfirman) : “Hai gunung-gunung dan burung-burung, bertasbihlah berulang-ulang bersama Daud”, dan Kami telah melunakkan besi untuknya, (iaitu) buatlah baju besi yang besar-besar dan ukurlah anyamannya; dan kerjakanlah amalan yang soleh. Sesungguhnya aku melihat apa yang kamu kerjakan. (Saba’ : 10-11)
Justeru mentaliti sebahagian golongan yang hanya menfokuskan tugas seorang daie hanya kepada bidang keagamaan dan dakwah semata adalah mentaliti yang silap. Golongan ini juga perlu terlibat secara langsung dalam bidang profesional.
Kesimpulannya, demi merealisasikan tagline “BKMIP Keluarga Kita” seterusnya menjayakan pembawaan Yang Di-Pertua sesi kali ini iaitu Kebajikan dan Ukhuwwah, marilah kita bernaung dan bersatu di bawah payung persatuan BKMIP. Semoga dengan kesatuan dan perpaduan yang ada ini dapat menatijahkan impak yang baik buat dakwah dan masyarakat di Malaysia umumnya dan di Mesir khususnya.
 

Nur Fatini Nazurah binti Zulkafley
Naib-Pengerusi HEWI
Badan Kebajikan Mahasiswa/i Islam Pahang sesi 2017/2018.

Mar 13, 2018

BKMIP KELUARGA KITA


واعتصموا بحبل الله جميعا ولا تفرقوا واذكروا نعمت الله عليكم إذ كنتم أعداء فألف بين قلوبكم فأصبحتم بنعمته إخوانا وكنتم على شفا حفرة من النار فأنقذكم منها كذلك يبين الله لكم آياته لعلكم تهتدون.     (  سورة آل عمران : 103 )
MAKSUDNYA : Dan berpegang teguhlah kamu dengan tali ALLAH (Islam) dan janganlah kamu bercerai-berai dan kenanglah nikmat Allah S.W.T kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu) lalu Allah S.W.T menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam) maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah S.W.T itu orang-orang Islam yang bersaudara dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka ,lalu Allah S.W.T selamatkan kamu dari neraka itu demikianlah Allah S.W.T menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keterangannya supaya kamu mendapat petunjuk hidayah-Nya.         ( Surah Ali Imran : 103 )

Berdasarkan dari ayat Al-Quran di atas, Allah S.W.T telah memerintahkan seluruh kaum muslimin untuk bersatu-padu di atas jalan Allah S.W.T dan melarang kita untuk berpecah-belah. Disebutkan di dalam ayat ini, bahwa persatuan yang diperintahkan adalah persatuan di atas Kitab dan Sunnah atau di atas tali Allah S.W.T. Barang siapa yang melepaskan diri atau mengambil jalan lain selain jalan Allah S.W.T, maka dialah yang memisahkan diri dari jama’ah kaum muslimin dan berarti dialah yang menyebabkan terjadinya perpecahan. Sekalian mereka yang beragama Islam diseru agar sentiasa bersatu atau berjemaah. Diharamkan dari berpecah-belah kerana perpecahan adalah kehancuran dan berjemaah adalah kejayaan.

Bertepatan dengan ayat Al-Quran di atas, Badan Kebajikan Mahasiswa/I Islam Pahang mengambil inisiatif dengan melancarkan Kempen Jom Daftar Keluarga BKMIP bagi menyahut seruan Allah S.W.T, sekaligus menjayakan salah satu pembawaan YDP pada sesi ini. Antara pembawaan YDP pada sesi ini adalah memupuk ukhuwah Islamiah di kalangan anak Pahang dan membina hubungan silaturrahim dengan negeri lain termasuk Pengajian Islam dan Pengajian Perubatan. Hal ini bertepatan dengan firman Allah S.W.T dalam Surah Al-Hujurat : 13 yang bermaksud :

“Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan , dan Kami jadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (beramah mesra antara satu sama lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah S.W.T ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah S.W.T Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu)”.

BKMIP yang telah ditubuhkan sejak tahun 1965 ini telah merentasi kepelbagaian lapisan generasi mahasiswa/i yang merupakan sebuah keluarga besar bagi anak-anak Pahang yang menuntut ilmu di Perlembahan Nil ini. Tahun silih berganti persatuan ini terus menabur bakti demi menjaga kebajikan ahli-ahlinya yang berjauhan dari keluarga.

Adat sebuah keluarga sekiranya timbulnya kekhilafan sesama adik-beradik. Islam telah menggariskan kepada kita cara yang terbaik dan efisien bagaimana hendak menguruskan kekhilafan yang berlaku sesama ahli keluarga. Semoga Allah S.W.T terus memelihara dan menjaga keluarga BKMIP ini dari anasir-anasir perpecahan dan dilimpahkan keberkatan insha-Allah.

Muhammad Shaufi Bin Abdul Sani
Pengarah Kempen Jom Daftar Keluarga Bkmip
Badan Kebajikan Mahasiswa/I Islam Pahang Sesi 2017/2018